Wednesday, June 11, 2014

Mengapa engkau datang dengan tiba-tiba?
Mengapa engkau datang dengan satu harapan?
Mengapa engkau datang dengan kata-kata manismu?
Mengapa engkau datang dengan mudah menabur kata janji padaku?

Hai Adam,
Kau belum cukup kenal aku..
Kau belum cukup tahu siapa aku..
Kau belum cukup mengerti caraku..

Aku bukan aku yang dulu..
Aku bukan aku yang dungu !
Lapangkanlah dadamu..
Belajarlah melupakan..
Fahamilah erti ikhlas..
Renungkanlah erti redha..
Buangkanlah segala kenangan..
Campakkanlah rasa rindu..
Tutupkanlah pintu harapan..
Hamburkanlah segala tekanan..
Kerna aku mengerti..
Kau sedang penat merawat hati yang kian tenat.

Mudah benar.

Mudah benar kau lafaz sayang,
Mudah benar kau kata rindu,
Mudah benar kau pujuk rayu,
Mudah benar kau dapatkan hatiku,
Mudah benar kau peroleh kepercayaanku,
Mudah benar kau tambat cintaku,
Mudah benar kau rasa cemburu,
Mudah benar kau marah aku,
Mudah benar kau herdik aku,
Mudah benar kau paksa aku ikut caramu,
Mudah benar kau bawa aku ke duniamu,
Mudah benar kau permainkan aku,
Mudah benar kau ketawakan aku,
Mudah benar kau sindir aku,
dan...
Mudah benar kau buang aku.

Tapi aku tetap bersyukur..
Kerna aku terimamu keranaMu,
dan aku tinggalkanmu keranaMu.

Aku.

Ya Allah,
Aku sedar aku bukan wanita kuat,
Aku tahu aku bukannya wanita hebat,
Aku juga mengerti bahawa aku bukan wanita keramat,
Tapi ya Allah..
Aku takkan pernah berhenti mencari redhaMu,
Aku takkan pernah penat meminta ampun dariMu,
Aku takkan pernah serik bertaubat padaMu,
Aku takkan pernah lelah menangis agar kau makbulkan doaku,
Aku jua takkan pernah merasa sakit dengan dugaanMu untukku..

Tuesday, June 10, 2014

Suami.

Suamiku, 
Aku tak perlukan pangkatmu,
Kerna aku juga berkerjaya,

Suamiku,
Aku tak perlukan wang dan ringgitmu,
Kerna aku merasa cukup dengan gaji bulananku,

Suamiku,
Aku tak menagih tanggungjawab setiap masa darimu,
Kerna kutahu keutamaanmu adalah ibumu,

Suamiku,
Aku akan berusaha meredhakanmu jika aku dimadu,
Kerna kutahu siapalah aku untuk menolak sunnah Nabi junjunganku,

Suamiku, 
Aku tidak pula mengharapkan pujianmu setiap waktu,
Kerna aku takut kau turut terseret ke neraka dek sifat ujub yang terlahir dari pujian itu,

Suamiku, 
Aku tak minta dibelai manja setiap kali sebelum beradu,
Kerna kutahu kau butuh lebih waktu usai mencari nafkah buatku..

Cuma pintaku..
Selitkan namaku dalam doamu..
Redhai aku di setiap harimu..
Maafkan aku atas segala kekuranganku..
dan..
Pilihlah aku untuk menjadi bidadarimu di "dunia kekalmu".

Dosa Lidah.

Pesan pada lidah..
Jangan mudah bermadah helah..

Pesan pada lidah..
Semakin kau menari tanpa arah, semakin parah barah yang kau tempah..

Pesan pada lidah..
Sudah-sudahlah melatah..

Pesan pada lidah..
Kalau marah jangan sampai kau terlebih mencelah..

Kerna lidah..

Hanya mampu terkelu saatnya Allah menghitung 
sifat mahmudah hatta mazmumah

yang kau anggap kecil walau sebesar zarah.

Pesan Nenek.

Pesan nenek...
Jangan kau balas kejahatan dengan keburukan..
Jangan mengungkit atau berdabik dada sesudah memberi..
Jangan berasa hebat andai ilmu penuh didada..
Jangan meminta-minta jika kau tiada..
Jangan malu bertanya jika tak tahu..
Jangan berlagak kaya selagi setiap nafasmu tak kau bayar pada Pencipta !

Diri Sendiri.

Jadilah diri sendiri..
Jika apa yang kau harapkan adalah kejujuran..
Jadilah diri sendiri..
Kerna setiap kata yang kau tuturkan lahir dari hatimu..
Jadilah diri sendiri..
Agar kau bisa berdepan dengan semua persoalan..
Jadilah diri sendiri..
Agar kau tak goyah nanti..
Jadilah diri sendiri..
Agar kau tak tertipu dengan keegoan diri..
Jadilah diri sendiri..
Kerna kau juga akan mati, suatu hari nanti !
Lelakiku, 
Jika suatu masa nanti aku jadi milikmu..
Kupinta kau redha atas kekuranganku..
Kupinta kau jangan membandingbezakan aku dengan yang lainnya..
Kupinta kau ajarkan aku erti bahagia..
Kupinta kau suluhkan aku jalan KeredhaanNya..
Kupinta kau tunjukkan aku cara menjadi ketua bidadarimu di syurga..
Agar aku bisa bercinta denganmu selamanya.. 
Hingga bisa membuat bidadari yang lainnya mencemburui kisah kasih kita..

Monday, June 9, 2014

Alasan.

Alasan itu suatu ciptaan..
Oleh insan demi menyelamatkan keadaan..
Alasan itu suatu ciptaan..
Yang diciptakan demi menutup keaiban..
Alasan itu suatu ciptaan..
Bisa diguna demi mendapat kemenangan..
Alasan itu suatu ciptaan.. 
Yang bisa jadi umpan..
Alasan itu suatu ciptaan..
Untuk insan yang tak pernah bosan 
mengatakan insan lain itu penuh dengan kelemahan !

Jika.

Tika kau mampu berada di atas..
Jangan lupa pandang ke bawah..
jika kau bisa bangun dengan gah..
Jangan lupa kau pernah jatuh terduduk..
Jika kau merasa gagah..
Jangan lupa kau yang dulu lemah..
Jika kau yang kini hebat..
Kau perlu tahu hanya Allah Maha Kuasa !

Simpang.

Di antara persimpangan itu..
Aku berdiri..
Menoleh ke kanan dengan suatu tekad..
Aku tidak akan sesekali berpaling ke arah kiri...
Kulajukan langkahan agar aku pantas sampai ke penghujung jalan..
Namun,
Tika saatnya hampir tiba..
Tika detiknya kian berpenghujung..
Tika langkah tinggal setapak dua...
dan aku terpesona dengan suatu aroma indah..
Aroma yang benar-benar menyenangkanku..
Aroma yang bisa menenangkanku sekelip mata..
Aku tercari-cari arah bauan wangian itu...
Hingga suatu saat....
Aku tersentap..
Aku telah berada di hujung persimpangan yang satu lagi..!

~tInGg!!